Pelaku Bakar Diri Dari Masa Ke Masa

Bakar diri sebenarnya memiliki tradisi selama berabad-abad di beberapa budaya, sebagai bentuk persembahan ataupun protes. Sementara di zaman modern seperti sekarang ini, bakar diri telah menjadi menjadi satu bentuk protes politik yang cukup radikal yang kerap dilakukan para aktifis seperti Thich Quang Duc di Vietnam sampai Sondang Hutagalung di Indonesia. Berikut uniknya.com menghimpun 5 orang pelaku bakar diri di dunia dari masa ke masa:

1. Thich Quang Duc, Vietnam 

http://anehdidunia.blogspot.com

 
Thich Quang Duc adalah seorang biksuMahayana asal Vietnam yang membakar dirinya sampai mati di persimpangan jalan yang sibuk di Saigon pada tanggal 11 Juni 1963. Duc melakukan aksi protesnya ini guna menentang penganiayaan umat Buddha oleh administrasi Katolik Roma Vietnam Selatan.
Sahabat anehdidunia.blogspot.com foto pengorbanan diri-nya beredar luas di seluruh dunia dan mengantarkan Malcolm Browne memenangkan Hadiah Pulitzer untuk foto terkenal kematian biarawan itu. Setelah kematiannya, tubuhnya dikremasi sebagai simbol kasih sayang yang menjadikan umat Buddha menghormati dia sebagai seorang Bodhisattva.

2. Jan Palach, Cekoslowakia 

http://anehdidunia.blogspot.com

 
Jan Palach adalah seorang mahasiswa Cekoslowakia yang meninggal setelah membakar dirinya sebagai bagian dari protes atas invasi tentara Uni Soviet dan Pakta Warsawa ke negaranya. Aksinya ini mendorong bergulirnya gerakan reformasi �Musim Semi Praha�. Jan Palach lahir di V�etaty, 11 Agustus 1948 � meninggal di Praha, 19 Januari 1969 pada usia 20 tahun.
http://anehdidunia.blogspot.com

3. K. Muthukumar, India 

http://anehdidunia.blogspot.com

 
Bakar diri yang dilakukan K. Muthukumar terjadi pada tanggal 29 Januari 2009 di Chennai, Tamil Nadu, India. Dia membakar dirinya sendiri atas peristiwa genosida minoritas Sri Lanka Tamil di Sri Lanka sebagai bagian dari aksi protes Tamil di India. Sebelum kematiannya, ia membagikan pernyataan empat halaman dalam bahasa Tamil.

Muthukumar lahir di distrik selatan Tuticorin, Tamil Nadu, India. Dia bekerja sebagai wartawan sebelum kematiannya. Pemakamannya menarik ribuan pelayat termasuk politisi India seperti Vaiko, Thol Thirumavalavan dan S. Ramadoss. Kematiannya juga menyebabkan protes lebih lanjut oleh siswa di seluruh Tamil Nadu.

4. Mohamed Bouazizi, Tunisia 

http://anehdidunia.blogspot.com

 
Mohamed Bouazizi adalah seorang penjual jalanan di Tunisia yang membakar dirinya pada 17 Desember 2010, sebagai protes terhadap penyitaan barang dagangannya dan juga pelecehan dan penghinaan yang dilakukan oleh seorang pejabat kota dan ajudannya. Tindakannya menjadi awal bergulirnya Revolusi Tunisia dan menyebarnya Revolusi Arab Spring yang lebih luas ke berbagai negara. Kemarahan publik dan kekerasan meningkat setelah kematian Bouazizi, yang menyebabkan pecahnya demonstrasi dan kerusuhan di seluruh Tunisia hingga Presiden Zine El Abidine Ben Ali turun tahta pada 14 Januari 2011, setelah 23 tahun berkuasa. Keberhasilan protes Tunisia memicu protes di beberapa negara-negara Arab lainnya, ditambah beberapa negara non-Arab, dalam upaya untuk mengakhiri pemerintahan otokratik yang telah berkuasa lama.
http://anehdidunia.blogspot.com

5. Sondang Hutagalung, Indonesia 

http://anehdidunia.blogspot.com

 
Sondang Hutagalung adalah mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Bung Karno (UBK) angkatan 2007, yang nekat melakukan aksi membakar diri di depan Istana Negara beberapa hari lalu.
Sahabat anehdidunia.blogspot.com aksi Sondang diduga dilakukan sebagai bentuk protes terhadap pemerintah yang dinilainya lamban dalam mengentaskan permasalahan hukum dan HAM di Indonesia. Sondang merupakan anak bungsu dari empat bersaudara. Ayahnya seorang sopir taksi dan ibunya tidak bekerja. Dia tinggal bersama keluarganya di Pondok Ungu, Bekasi.

Sondang selama ini dikenal aktif di organisasi pergerakan mahasiswa. Dia menjabat sebagai Ketua Bidang Organisasi Himpunan Aksi Mahasiswa Marhaenis Untuk Rakyat Indonesia (Hammurabi), Aktifis �Sahabat Munir�. Di mata teman-temannya, Sondang dikenal sebagai sosok aktivis yang kerap terlibat dalam berbagai upaya advokasi pelanggaran HAM. Sondang Hutagalung akhirnya meninggal dunia dalam perawatan di RS Cipto Mangunkusumo, Jakarta, Sabtu 10 Desember 2011 pada pukul 17.50 WIB.

Baca juga Foto Kekerasan  Negara Guatemala

Silahkan Share dengan teman anda melalui tombol share di samping kanan blog ini dan Dapatkan Update Terbaru dari Kami Gratis atau Mau Berkomentar? Silahkan Follow Twitter Blog ini @blackberrism atau Klik di sini, Untuk Facebook like Di sini. Komentar, Mention dan Retweet anda akan Otomatis Tampil  Di Halaman Depan Blog ini. Mari Berteman dengan Pengunjung yang lain. Terimakasih

sumber:

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s