Kisah Lupita Dan Carmen Gadis Remaja Kembar Siam

Sudah 12 tahun Lupita dan Carmen Andrade hidup sebagai kembar siam. Dengan tubuh menyatu di bagian dada hingga kaki, dua gadis asal Meksiko itu ingin menikmati hidup bersama-sama sampai tua. Mereka tak mau pisah. Munculnya wacana operasi pemisahan sontak membuat perasaan mereka hancur. “Mengapa Ibu ingin memotong kami?” dua gadis itu meratap di hadapan sang ibu, dikutip dari laman Guardian.


www.anehdidunia.com
Kekuatan doa mungkin yang membuat wacana itu mendadak buyar. Dokter bedah menyatakan bahwa pemisahan tidak mungkin. Terlalu banyak organ vital yang menyatu, termasuk tulang di bagian bawah tubuh.

“Kami dihubungkan oleh torso. Kakak saya, Lupita, memiliki lekukan di punggung yang sangat serius, dan saya punya masalah dengan perut,” kata Carmen yang segera sumringah begitu dokter menyatakan bahwa mereka memiliki harapan hidup panjang.


www.anehdidunia.com
Lahir di Veracruz, Meksiko, mereka pindah ke Amerika Serikat dengan visa medis pada usia dua tahun. Mereka kini tinggal di New Milford, Connecticut, bersama orangtua, saudara perempuan bernama Abby, dan seekor anjing yang mereka panggil Toby.

Mereka belajar di sekolah umum. Tidak pernah bertengkar. Sahabat anehdidunia.com satu-satunya penyebab perdebatan adalah ketika Carmen yang bisa masuk dalam kelas normal, masih harus bergabung bersama Lupita di unit kebutuhan khusus. Carmen merasa sedikit bosan.


www.anehdidunia.com
Hingga kini, Lupita dan Carmen masih melakukan terapi fisik secara intensif. Mereka memiliki sepasang kaki setelah Carmen mengoperasi kaki kanan, dan Lupita mengoperasi kaki kiri. Dengan keterbatasan fisik, mereka baru mulai berjalan ketika usia tiga atau empat tahun.

Semangat hidup Lupita dan Carmen yang luar biasa menyentuh hati seorang fotografer asal Amerika Serikat, Annabel Clark. Sahabat anehdidunia.com selama empat tahun, kehidupan Lupita dan Carmen menjadi objek bidikan Clark yang berniat mengubah persepsi negatif terhadap kembar siam.

www.anehdidunia.com
Clark terlibat proyek dokumentasi misi medis, khusus anak-anak kecil yang dibawa ke Amerika Serikat untuk pengobatan jangka panjang.

Mulanya Clark merasa cemas. Khawatir dianggap mengeksploitasi. Namun, kecemasan itu pudar melihat keceriaan Lupita dan Carmen. Clark takjub melihat kekuatan hati si kembar menepis kesulitan hidup dengan berbagai kegiatan: senam, drama sekolah, dan latihan piano.

Clark mengaku, proyeknya dengan gadis-gadis Andrade merupakan pekerjaan jangka panjang yang serius. Ia ingin menunjukkan transformasi mereka kepada dunia, mulai dari remaja hingga beranjak dewasa.

www.anehdidunia.com

“Kita selalu berbicara tentang kembar siam dempet dari sudut yang konvensional,” ungkap Clark. “Acara-acara talkshow tidak menggugah toleransi atau pemahaman lebih terhadap mereka.”

Clark berharap setiap potret yang ia bidik dapat membuat orang merasa dekat dengan Carmen dan Lupita. Seolah sedang bermain dan berkelakar bersama gadis-gadis itu, bukannya semakin melebarkan jarak. “Saya ingin orang melihat betapa luar biasanya mereka, dan dunia mereka sama seperti gadis-gadis lain seusia mereka.”

Sempat menampilkan hasil bidikannya dalam sebuah pameran di New York, Clark berniat menerbitkan buku fotografi. Ia akan menggunakan hasil penjualannya untuk membantu gadis-gadis itu.

Tak dipungkiri bahwa Lupita dan Carmen kadang gerah melihat tatapan aneh sejumlah orang atas kondisi mereka. Tapi, soal itu, Carmen punya jurus jitu membesarkan hati. “Kalau mereka menatap saya seakan-akan saya gila, saya akan menatap mereka balik seakan-akan mereka gila,” kata Carmen.

Baca juga Danau Retba Yang Berwarna Pink

Silahkan Share dengan teman anda melalui tombol share di bawah blog ini dan Dapatkan Update Terbaru dari Kami Gratis atau Mau Berkomentar? Silahkan Follow Twitter Blog ini @blackberrism atau Klik di sini, Untuk Facebook like Di sini. Komentar, Mention dan Retweet anda akan Otomatis Tampil  Di Halaman Depan Blog ini. Mari Berteman dengan Pengunjung yang lain. Terimakasih

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s