Kamu Bukan Yang "Pertama"


Sebelumnya bukan saya mau mewek, mau curhat, mau ngedumel, mau hoax atau mau macem-macem..
disini saya cuman mau sharing.. mungkin punya pengalaman sama, atau punya masalah sama dengan apa yang saya jalani, buat pelajaran aja ke kita-kita.

THE STORY

Dulu sekian lama saya gonta ganti cewek, cari terbaik dari yang terbaik, banyak udah cewek yang putus, terus saya cari lagi, akhirnya saya dapet cewek yang menurut saya pas banget ama saya. Pas dari segi fisik, sifat yang menarik, pokoknya udah kloplah. Cuman pas saya nembak tuh cewek, tuh cewek nolak saya, dengan alasan dia belum butuh cowok lagi, dia masih ingin sendiri karena cowok-cowoknya yg dulu juga ninggalin dia.

Saya gak maksain diri, cuman saya tekankan ke dia, bahwa saya udah cinta ama dia dan gak bakal sayang ama dia. Dia bilang ke saya kalo dia banyak kekurangannya, dan saya gak bakal bisa nerima kekurangannya itu. Karena dia berkeras menolak, saya akhirnya menyerah. Saya menjauh darinya, karena sakit rasanya saat kita udah menemukan cinta yg selama ini dicari, tapi cinta itu menepis kita. saya bilang ke dia kalau saya mau pergi ke kota lain, saya pengen buang-buang jauh bayangan dirinya. Tapi dia melarang saya, dia jelasin ke saya kalo bukan maksudnya nolak saya, dia cuman gak mau disakitin aja, karena cowok-cowok yg ninggalin dia juga gak bisa nerima kekurangannya. saya yakini dia saya akan berusaha, akhirnya dia nerima saya dan saya gak jadi keluar kota.

Tiga bulan kami pacaran, banyak cerita suka ketimbang duka. ane makin yakin kalo dia adalah pautan hati saya, cinta makin bermekaran dihati kami, berdua. Akhirnya saya beraniin untuk meminangnya, menjadi pendamping hidup, menjadi isteri saya. Saya lihat dia sangat bahagia, dia nerima saya, dan kami segera nyiapin rencana, ngomong ke ortunya dan ortu saya. Gak ada halangan, kamipun udah nentuin jadwal pernikahan kami.

Suatu malam saat sedang berdua, dia bertanya ke saya, apakah saya udah yakin menjadikannya isteri? Saya bingung, kenapa dia nanya gitu saat kami udah mempersiapkan semuanya, saya bilang udah, memangnya kenapa? Dia kelihatan bingung, dia bilang gpp, tapi saya paksa kenapa dia nanya gitu. Dia bilang gpp, saya paksa terus karena saya penasaran, akhirnya sambil menangis dia bilang kalau Saya bakalan bukan yg pertama lagi buatnya, dia udah pernah melakukannya, dia udah gak suci lagi. Saya terhenyak, dia pasrah dengan keputusan Saya.

Dunia Saya hancur, gelap. Saya bimbang untuk melanjutkan. Saya ceritain ke ortu saya, dan ortu saya melarang saya untuk melanjutkan, ngapain nikahin anak yang gak baik masa lalunya, saya disuruh ninggalin dia. Dan saya akhirnya ninggalin dia, saya beralasan ke ortu dia ada ketidak cocokan, rencana bubar, saya menjadi org terkejam untuknya saat itu. Saya pergi dari hidupnya, menjauh dan hilang hubungan darinya.

Dua tahun saya meninggalkan cerita itu. Saya sekarang udah menikah, tapi saya nikah karena perjodohan ortu. Saya sebenernya gak cinta ama isteri saya, cuman karena perintah ortu dan ingin melupakan masa lalu saya jalani perjodohan itu. Menikah dengan org yang gak kita cintai adalah menyiksa batin. Saya udah berusaha buat mencintai isteri saya, tapi tetap aja gak nyambung.

Saya jadi benci kenapa saya ninggalin cinta saya yg dulu. saya nyesel banget. saya masih inget kata-kata dia sebelum saya ninggalin dia, dia akan menjadi isteri yang sholehah. Dia belum lancar membaca kitab suci dan ingin nanti saat saya jadi suaminya, saya akan ngajarin dia. 

Dia juga dulu udah berusaha menjadi cewek baik dengan gak lagi bertingkah bebas, berpakaian sopan dan santun. saya nyesel, kenapa saya yang cuman manusia gak bisa nerima kekurangan orang lain, padahal orang itu udah janji mau berubah, mau bertobat.
Sedang Tuhan sendiri aja Maha Pengampun, kenapa saya yang cuman manusia gak bisa memaafkan. Semua manusia pasti punya latar belakang kelam, gak ada yg sempurna. Itulah kesalahan saya,

saya harap pada saudara yang punya cerita dan masalah yang sama,
ambilah keputusan bijak.
Kita manusia gak ada yang sempurna,
kalo ada yang ingin berubah lebih baik, bantulah, maafkanlah, terimalah..
apalagi itu org yg kita sayangi.. Cinta sejati gak akan datang dua kali.
Makasih buat sahabat anehdidunia.com
yang udah baca dari awal sampai akhir.
semoga Cerita ini bermanfaat
bagi yang punya pengalaman mirip dengan saya,
biar jadi pembelajaran dan tidak menyesal belakangan..

Silahkan komen anda di mention ke twitter @blackberrism atau follow kita untuk update berita anehdidunia.com
Silahkan Share dengan teman anda melalui tombol share di bawah blog ini dan Dapatkan Update Terbaru dari Kami Gratis atau Mau Berkomentar? Silahkan Follow Twitter Blog ini @blackberrism atau Klik di sini, Untuk Facebook like Di sini. Komentar, Mention dan Retweet anda akan Otomatis Tampil  Di Halaman Depan Blog ini. Mari Berteman dengan Pengunjung yang lain. Terimakasih

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s